26 Oktober 2012

LOve stOry~

                                                             *kredit*


Assalamualaikum warahmatullah hiwabarakatuh dan salam sejahtera :)

Penulis nak share sesuatu dan harap sudi2kanlah diri utk membacanya..hehe


Siti: Sarah, aku rsa aku suka kt dia la.. 

Sarah: Knp kau ckp cmtu?


Siti: Entahla..aku rsa sunyi bla dia xmsg aku..kalau dia msg or call aku, aku rasa kt awang-awangan je..hurm..indahnya! eh, aku nk tnya ni..kau ada boyfren x?

Sarah: Ada..tp, xnak la sebut boyfren..aku panggil kekasih hati..

Siti: Setiap kali mendapat aku  panggilan cinta itu,  aku takut kalau kena marah..ktaorg xyah sms or call utk bhubung..guna old school style, melalui surat cinta..

Siti: Yeke? So sweet! Dlm diam2, kau ni berisi gak ek..bagitau la siapa kekasih hati kau ni..mana  tahu,kita blh keluar sama nti..

Sarah: Betul kau nak tau ni? Kekasih hati aku “Allah”..setiap kali azan, setiap itulah Allah call aku..kalau aku x jwb (x dating), Allah mesti mrh, kn?Kdg2, bila kita buntu tanpa petunjuk, Allah bagi surat cinta iaitu Al-Quran..dan bila baca, rasa tenang sgt..kalau kita nk suami yg baik, kita kena jadi baik dulu..

Siti: Hanya mampu membisu...
Cerita diatas hanyalah rekaan semata2, tiada kaitan yg hidup mahupun yg meninggal dunia..

*******************************


Kadang-kadang kita mesti berasa cemburu dengan kawan2 sekeliling kita kan?dan sampai satu tahap, kita ‘menginginkan’ sedemikian..ada orang yang menyayangi kita,ambil berat pasal kita,dapat hadiah dsbg..walhal smua tu zina..zina mata, telinga, tangan dan paling parah zina hati...


“Dan janganlah kamu manghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang buruk”..(al-Israa’:32)
                                                                       *kredit*

Penulis pasti semua orang pasti ingin disayangi dan menyayangi..itu fitrah manusia!
Ustazah penulis pernah crita, “org zaman skrg ni pelik..sbb?kalo dah kahwin, kita boleh la pgg2 or swaktu dgnnya dgn psgn kita, sbb dah HALAL..tp,org skrg ni lebih suka couple dan bila dah accident, baru la nak kahwin..”gulp! tme tu, smua diam je..xbrni nk bsuara..dlm diam, pnulis bstuju apa yang ustazah penulis beritahu tu..dalam erti kata lain, yang halal, tak nak buat..yang haram jugak di pilih..tepuk dada, tanya iman..eh.

Dan penulis pasti, semua orang tahu dalam Islam tiada istilah ‘bercouple’..kalau ada pun, ‘bernikah’: halal dan hubungan tersebut diredhai Allah serta dijanjikan dilimpahi rezeki..insyaallah.

Dan kahwinilah orang yang sendirian di antara kamu, dan orang yang layak (berkahwin) daripada hamba yang lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan mengkayakan mereka daripada rezeki-Nya. Dan Allah Maha Luas Pemberian-Nya dan Maha Mengetahui.”
 (Surah al-Nur, ayat 32)   *kredit*


Bila umur dah meningkat naik (lbh2 lg br abs blaja), orang disekeliling mesti tanya ‘bila nak kahwin’..dan mesti beritahu camni, ‘umur korang kalao kahwin, dah ada anak dua tiga orang’..kalau la empunya badan tu jenis yang pendiam, dengar je la..kalau yang sebaliknya, bernanah jugak telinga nak dengar..eh.

Penulis tak berani nak komen lebih2 pasal couple ni, nanti x pasal2 kena hentam..hehe..

Yang penulis tahu hubungan sebelum nikah ni, tak bawak apa2 kebaikan pun..kemudaratan adalah..Contoh kalau x couple: boleh save topup, x buang masa dgn keluar dating dll, x payah nak peningkan kepala nak pujuk pasangan kalau merajuk.
.baik fikir mcm mna nak byr hutang ptptn msa belajar dlu.. :)

Bagi penulis, biarlah jodoh tu datang sendiri..jodoh tetap ada (disini atau disana), bila dan siapa Allah masih merahsiakannya.. .

Sebelum kita mencari cinta manusia, lebih baik kita mencari cinta Allah..cinta Allah yang tidak akan hilang..cinta Allah yang begitu tinggi nilai darjatnya..setiap cerita cinta seseorang, Allah yg tulis..
:)

Sumber rujukan: iluvislam

Yg baik dtgnya dr Allah, yg khilafnya dr penulis sendiri..

Arau,Perlis
1600

13 Oktober 2012

Jangan ambil dia~

                                                                 *kredit*



Ya RABB..
Janganlah ambil dia..
Sungguh! Aku belum bersedia..
Merasakan kehilangan..
Dia terlalu istimewa dalam hidupku..

Ya RABB..
Zalimnya diriku padanya..
Membiarkan bisik syaitan menguasai..
Tanpa sedar, dia menderita disana..
Keseorangan tiada siapa yang tahu..

Ya RABB..
Disaat diriku mengetahuinya..
Permataku berterusan menitik..
Teringat kembali khilafku padanya..
Berterusan memohon sebuah kemaafan..
Yang bernilai harganya..

Ya RABB..
Kurangkanlah kesakitannya..
Berikanlah seksanya itu kepadaku..
Tidak sanggup ku melihat dirinya menderita kesakitan..
Janganlah ambil dia..
Aku amat menyayanginya keranaMU..

Ya RABB..
Aku mengharapkan khabar gembira esok hari..
Yang akan memberi sinar..
Akan ku jaga dia..
Mengingati, menegur, dan menasihatinya..
Akan ku pegang tangannya..
Selagi ku mampu dan diberikan kesempatan..
Itu janjiku!
Janganlah ambil dia, ya RABB..
Dirinya begitu berharga..
NHBR,ana uhibbuki fillah abadan abada… 


-Jangan ambil dia-
Arau, Perlis
0200 am

*****

*kredit*


Ku lepaskannya dalam tangisan..
Ku mengadu padaMU ya RABB..
Surat cinta peneman disisi..
Dan ku biarkannya ia berlalu..

12 Oktober 2012

ukhwah fillah abadan abada~

                                                               *kredit*



Ukhwah fillah..
Tergerak dihatinya untuk mencari makna ayat itu lebih mendalam lagi..
Dirinya mengetahui pengertiannya..
Namun, entah mengapa qalbinya meronta untuk mencarinya..
Lalu, dirinya menemukannya..
Usai dirinya membaca, permatanya ingin menitik..
Dan seperti kebiasaanya, dirinya akan menahan daripada ia mengalir..
Egonya terlalu tinggi…
Yang sentiasa memakan dirinya..
Persoalan yang menghantui dirinya, telah ditemui jawapannya..
Jawapan yang menyatakan kebenarannya!
Dan niat lillahi’taalanya salah selama ini!
Dirinya bersyukur diberikan kesempatan menjumpainya sebelum terlambat..

Ukhwah fillah, uhibbuki fillah..
Memberikan maksud yang begitu mendalam..
Disaat itu, dirinya mengimbau kembali..
Ayat yang selalu diucapkannya..
Hanya mengungkapkannya, tetapi tidak sampai jauh didasar hati..
Dirinya beristighfar..
Benar! Itulah kebenarannya!
Ada perasaan yang tidak seharusnya ada..
Menjalar dihatinya..

Dan pada saat itu jua..
Dia bercerita dan meluahkan..
Dirinya hanya mampu membisu..
Air mata yang ditahannya, dilepaskannya jua..
Menangis kerna apa yang dilakukannya..
Adalah untuk kepentingan dirinya sendiri..
Fitrah manusia yang melampaui sempadannya..
Menangis kerna merasakan sedemikian..
Walhal dia bukan miliknya..
Dia milikMU ya RABB…

  
Disaat dirinya mengetahui, dia mengatakan sedemikian..
Menambahkan rasa pilu dihatinya…
Bukan untuk menidakkannya..
Setiap permulaan ada pengakhirannya..
Dirinya belum bersedia sekiranya kehilangan..
Satu-satunya sahabat yang dia miliki..
Dirinya cuba untuk melupakannya..
Tetapi, kata-kata itu terngiang-ngiang di telinganya..
Dan permatanya pasti menitik..
Usai melaksanakannya, permatanya turut menemani..
Hanya itu yang mampu dilakukannya..

Agak lama airmatanya tumpah..
Dibukanya surat cinta dan membacanya..
Memperoleh ketenangan disitu..
Mengharapkan ia berkekalan..
Meminta ditetapkan niat lillahi ta'aalanya..
Agar tidak berulang lagi..
Dirinya menginginkan ukhwah fillah..
Yang bukan hanya pada ungkapan..
Tetapi, turut didalam hati..
Dirinya cuba untuk menerapkannya..
Namun belum sampai penghujungnya..
Dirinya telah rebah..
Cuba untuk bangkit..
Tetapi, tiada kekuatan lalu dibiarkannya..
Walaupun qalbinya menginginkannya..
Dirinya pasrah..

Dirinya tidak menceritakan kepada dia..
Apa yang dialaminya tika ini..
Mengharapkan dia membacanya..
Dan mengerti mengapa kelakuannya demikian..
Dirinya menginginkan ukhwah fillah abadan abada..
Mampukah dirinya memilikinya..
Permatanya menjawab persoalannya…..


-Ukhwah Fillah Abadan Abada-
Arau, Perlis